Powered by Blogger.

Gejala Alam Biotik dan Abiotik

Gejala Alam Biotik dan Abiotik.

A. Gejala Alam

Gejala alam yang dapat kita amati, pelajari dan kita temukan dalam IPA dapat dibedakan menjadi dua yaitu gejala alam kebendaan dan gejala alam kejadian. Gejala alam kebendaan dan gejala alam kejadian mengenai obyek biotik dan abiotik.

Gejala alam kebendaan obyek biotik mencakup keadaan dan ciri-ciri yang dimiliki oleh makhluk hidup , seperti bentuk, warna dan ukuran tubuhnya.

Gejala alam kejadian obyek biotik adalah segala aktifitas yang dilakukan oleh makhluk hidup, seperti tumbuh, iritabilitas, dan berkembang biak.

Gejala alam kebendaan obyek abiotik mencakup keadaan dan ciri-ciri yang dimiliki oleh benda-benda tak hidup, seperti tekstur, warna dan bentuknya.
Gejala alam kejadian obyek abiotik merupakan peristiwa-peristiwa yang terjadi pada benda-benda tak hidup, misalnya angin tertiup sepoi-sepoi, salju turun, dan batu di gurun mengalami pelapukan.

B. Pengamatan Objek secara Terencana dan Sistematis

Jika seseorang ingin mengetahui sesuatu melalui pengamatan, tidak akan berhasil baik apabila pengamatan yang dilakukan tanpa melalui langkah atau metode yang terencana dan sistematis untuk memperoleh informasi gejala alam biotik dan abiotik. Biotik adalah bagian alam yang bersifat hidup, sedangkan abiotik adalah benda alam yang bersifat mati.

Langkah atau metode yang paling tepat digunakan di dalam pengamatan yaitu metode ilmiah. Metode ilmiah adalah suatu perangkat untuk memecahkan masalah, mengetahui penyebab sehingga memiliki kesimpulan yang dapat masuk akal dan dapat dipercaya. Untuk itu, metode ilmiah dan bersikap ilmiah digunakan seseorang dalam melakukan pengamatan.

Adapun langkah-langkah metode ilmiah, sebagai berikut:

1. Menemukan masalah dan merumuskan masalah.

2. Mengumpulkan keterangan untuk memecahkan masalah.

3. Menyusun dugaan atau hipotesa untuk memperoleh jawaban sementara.

4. Menguji dugaan dengan mengadakan percobaan atau eksperimen.

5. Menarik kesimpulan.

6. Menguji kesimpulan dengan mengulang percobaan.

Sikap ilmiah yang harus dimiliki oleh seorang pengamat antara lain, sebagai berikut:

1. Mencintai kebenaran

Sikap ini mendorong seseorang berlaku jujur dan obyektif.

2. Tidak purba sangka

Tidak berpikir secara prasangka tidak baik dan tidak masuk akal.

3. Bersifat toleran terhadap orang lain

Pengetahuan tidak mutlak sempurna, maka menghargai pendapat orang lain dapat digunakan untuk memperbaiki, melengkapi, menyempurnakan pengetahuan dan tidak memaksa orang lain.

4. Ulet

Tidak putus asa dan selalu berusaha untuk mencari kebenaran walaupun sering tidak memperoleh apa-apa.

5. Teliti dan hati-hati

Teliti dalam melakukan sesuatu dan hati-hati dalam mengambil kesimpulan dan mengeluarkan pendapat.

6. Ingin tahu

Rasa ingin tahu merupakan titik awal dari pengetahuan dengan didorong untuk ingin tahu lebih banyak dalam melakukan sesuatu.

7. Optimis

Selalu optimis karena terbiasa dengan percobaan atau eksperimen.

Dalam eksperimen terdapat faktor-faktor yang mempengaruhi percobaan.Faktor-faktor tersebut dinamakan variabel.

Terdapat empat macam variabel, yaitu :

1. Variabel bebas atau variabel manipulatif

Variabel bebas adalah faktor yang sengaja dibuat berbeda atau diubah.

2. Variabel terikat atau variabel respon

Variabel terikat adalah variabel yang diperoleh oleh variabel lain.

3. Variabel kontrol

Variabel kontrol adalah yang harus dikendalikan.

4. Variabel pengganggu

Variabel pengganggu adalah faktor yang dapat mempengaruhi hasil percobaan, tetapi tidak dapat diperkirakan sebelumnya.

Dari pengamatan yang dilakukan, diperoleh hasil yang disebut data.

Terdapat dua (2) macam data, yaitu:

1. Data kualitatif yaitu data yang disajikan tidak dalam bentuk angka.
2. Data kuantitatif yaitu data yang disajikan dalam bentuk angka.

Hasil dan kesimpulan dari percobaan atau pengamatan dilaporkan dalam suatu jurnal yang disebut jurnal ilmiah. Jurnal ilmiah adalah majalah yang memuat artikel atau tulisan yang berisi laporan hasil penelitian. Bentuk jurnal ilmiah beragam, ada yang terbit mingguan, bulanan atau tiga bulan sekali. Dengan berkembangnya IPTEK jurnal ilmiah dapat dilihat melalui internet.

Terima kasih atas kunjungannya di blog Menara Ilmu semoga artikel  tentang Gejala Alam Biotik dan Abiotik bermanfaat untuk anda. 

Anda baru saja membaca artikel di Menara Ilmu berkategori Mipa dengan judul Gejala Alam Biotik dan Abiotik. Anda bisa sebarkan artikel ini dengan URL http://menarailmuku.blogspot.com/2012/12/gejala-alam-biotik-dan-abiotik.html. Terima kasih!
Ditulis oleh: sukiman palumbai -
Beri Komentar Untuk "Gejala Alam Biotik dan Abiotik"